Karupuak Kuah Sate Pakai Mihun Tambah Lado

Ketika langit merah telah merangkak naik, mulai terasa di selingkaran badan ada yang terasa sakit ketika dicari tahu dari mana datang penyebab rasa sakit itu, ee tak taunya sumberny berasal dari selingkaran pinggang, makin lama makin sangat kuat sakit itu terasa.

Cari dan kucari terus pinggang mana yang menimbulkan sakit tersebut, ternyata sakit itu tidak berasal dipinggang tapi dari dalam perut, eh iya baru ingat bahwa aku belum makan, lalu ku rogoh kantong cari duit apakh masih ada yang tersisa untuk beli makanan untuk mengganjal perut, klo beli nasi nanggung bentar lagi juga akan sampai dirumah.

Kuperiksa kantong celana belakang, waduh dompet ku mana kok tak ada, apa aku kena jambret, kena hipnotis, kena tipu, mmmmmmmmm ku ingat ingat lagi, oo iya baru ingat aku sudah tidak memakai dompet tiga tahun belakangan ne xixixixixi jadi malu ma yang baca. akhirny ku alihkan tangan ke kantong depan, hah juga kosong kemana perginy uang ku, pa aku tidak bawa uang, dan kuperiksa kantong yang sebelah kiri tidak taunya semua pada rapat disini, akhirnya hati jadi lega bisa, keganjel juga ne perut, dengan hati senang bukan kepalang aku ambil semua yang menumpuk di kantong celana untuk dipilah pilih siapa yang akan tersisih senja ini.
Aku lihat wah ternyata pecahan Rp 50 ribuan semua sungguh tak d sangka semua uang d kantongku uang 50 ribuan semua, sambil liat kiri kanan ada orang kagak takut ntar ada maling yang mao jambret, kucari cari uang ribuan tak ada satupun, dengan terpaksa aku mengambil uang 50 ribuan ne satu lembar untuk di belanjakan, tapi apa yang terjadi ternyata uang ny cuma bagian depannya saja yang ada gambar ny bagian belakangnya tidak ada gambar cuma kosong, kulihat lagi yang lain tetap sama semuanya, waduh aku bru ingat ternyata ini uang yang ku print kemaren sebagai bahan untuk pajangan d dinding kamar setelah aku potong-potong dan dimasukan kedalam saku namun aku lupa menaronya d rumah hehe.

Setelah beberapa lama senyam senyum sendiri terdengar suara teriakan dalam perut yang semakain keras, seakan akan massa yang di dalam perut ingin merobohkan dinding perutku, dengan tergesa-gesa aku merogoh kantong kembali, waduh mala nemu 500 rupiah aku bepikir apa yang dapat dengan uang 500 sekarang ja bakwan udah 700 berrarti kurang 200 dong, eh ternyata aku melihat ada yang jual kerupuk kuah, dan aku membeli kerupuk tersebut.

Akhir nya aku bisa makan kerupuk kuah pake mihun dan ditambah sambal mmmmmm enaknya, karena perut laper hehehe.

ctt : tidak semua cerita diatas benar, jika ada kesamaan tokoh dan tempat itu memang disengaja biar cerita ini terasa nyata.

gambar : foto.detik.com